Kamis, 12 November 2009

Maleo

Pernah dengar nama Maleo? Maleo adalah sebuah nama yang diusulkan mantan Presiden BJ Habibie untuk produk mobil nasional yang betul-betul buatan dalam negeri, bukan mobil impor yang diberi kesan seolah-olah mobil nasional.

Pak Habibie memberi nama Maleo bukan tanpa alasan. Maleo adalah sejenis burung berukuran sedang, dengan panjang sekitar 55 cm. Populasi hewan ini hanya ditemukan di hutan tropis dataran rendah pulau Sulawesi khususnya daerah Sulawesi Tengah, yakni di daerah Kabupaten Donggala (Desa Pakuli dan sekitarnya) dan Kabupaten Luwuk Banggai.

Maleo bersarang di daerah pasir yang terbuka, daerah sekitar pantai gunung berapi dan daerah-daerah yang hangat dari panas bumi untuk menetaskan telurnya yang berukuran besar, mencapai lima kali lebih besar dari telur ayam.

Yang membuat burung ini istimewa adalah telur-telur tersebut tidak dierami oleh induknya hingga menetas. Setelah Maleo betina bertelur dia meletakkan telurnya di dalam lubang. Secara bergantian atau bersamaan kedua induk Maleo (jantan dan betina) menimbun telur tersebut dan kemudian membuat timbunan tipuan (untuk mengelabui pemangsa).

Pengeraman telur dibantu oleh panas bumi atau oleh panas sinar matahari. Waktu yang dibutuhkan untuk menetas pun cukup lama berkisar antara 62-85 hari. Karena tidak dierami, anak Maleo yang telah berhasil menetas harus berjuang sendiri keluar dari dalam tanah sedalam kurang lebih 50 cm (bahkan ada yang mencapai 1 m).

Anak Maleo yang baru menetas harus keluar sendiri ke permukaan tanah tanpa bantuan sang induk. Perjuangan untuk mencapai permukaan tanah akan membutuhkan waktu selama kurang lebih 48 jam. Inipun akan tergantung pada jenis tanahnya. Sehingga tak jarang beberapa anak Maleo dijumpai mati “ditengah jalan”. Tanah yang terlalu padat, akar-akar pohon yang terlalu rapat, lubang yang digali terlalu dalam diduga menjadi faktor penyebab si anak Maleo kehilangan banyak energi (kelelahan) hingga mengakibatkan kematian sebelum mencapai permukaan tanah.

Tantangan yang dihadapi anak maleo memang begitu berat. Tanpa kehadiran sang induk saat matanya pertama kali melihat dunia ini, tanpa bimbingan sang induk untuk mencari makan dan terbang, tanpa perlindungan sang induk di saat bahaya menghampiri, bahkan, untuk keluar dari cangkang dan muncul ke permukaan bumi ini pun mereka harus berjuang sendiri.

Lolos dari perjuangan panjang di dalam tanah, begitu kepala si anak maleo muncul ke permukaan, bahaya lain pun sudah menanti. Semut. Barangkali karena bulu-bulunya yang masih basah (dan bau amis telur) sehingga menarik perhatian semut mendatanginya. Dan tak ada ampun lagi bagi si anak Maleo yang kondisi sebagian badannya masih terhimpit tanah, akhirnya pasrah digerogoti semut. Terkadang tubuh lemahnya (setelah melalui perjalanan panjang di dalam tanah) harus dia pasrahkan untuk seekor tikus yang juga sedang menanti buruan. Sudahkah berakhir sampai disitu?

Ternyata belum. Di luar sana masih banyak bahaya menanti.

Soa-soa, adalah sebutan orang Sulawesi Bagian Utara bagi hewan bernama Biawak adalah pemangsa utama Maleo. Selain mereka memangsa anak Maleo, mereka pun adalah predator utama bagi telur Maleo (selain manusia). Penciuman mereka yang sangat tajam sehingga dengan mudah menemukan telur Maleo yang sudah tertimbun tanah sekalipun.

Bahaya lainnya datang dari burung pemangsa (seperti Elang). Lokasi telur Maleo yang sebagian besar merupakan daerah terbuka, sangat memudahkan bagi burung elang untuk mengintai mangsanya. Anak Maleo yang masih lemah pun menjadi sasaran empuk mereka. Belum lagi bahaya dari ular, atau bahkan manusia.

Alam mempunyai sistem yang sempurna. Allah sudah membuat mekanisme bagi makhluknya. Untuk perjuangan dan ujian yang begitu berat ini tentu terdapat reward yang sangat istimewa. Untuk perjuangan yang sarat bahaya dan penuh resiko ini Allah swt memberi keistimewaan kepada anak Maleo, sebuah keistimewaan yang tidak dimiliki makhluk unggas manapun.

Anak maleo yang baru saja mencapai permukaan tanah ternyata sudah bisa terbang. Ya, terbang tanpa asuhan sang induk. Terbang dengan sendirinya lengkap dengan kemampuan navigasi. Tidak hanya terbang saja tapi juga punya kemampuan yang komplit mengenai cara mencari makan, menghindari bahaya, survival, dan sebagainya.

Ada pelajaran bagi kita dari burung Maleo ini. Di balik ujian berat yang mungkin kita alami, di balik berbagai rintangan yang harus kita hadapi kita harus yakin bahwa di balik sana tentu ada 'hadiah' dan 'keistimewaan' yang sudah disiapkan Allah untuk kita. Keistimewaan yang khas kita. Dan itu sangat indah untuk dilalui... wallahu a'lam.


foto maleo: tompotika

4 komentar:

  1. Subhanallah, kehidupan awal anak maleo ini sangat menginsipirasi dan memotivasi kita para manusia..great article.. :)

    BalasHapus
  2. If the links to not links london lead to the maximum increase in traffic discount links of london then what value would the links truly links of london silver possess. They would end up being little more than window dressing at worst and minimally impactful links of london sale at best. That is not what a new online business links london jewellery looking for a spike in revenues would wish to links london bracelet yield.Also, when you are running a new business, your london links charms time will limited as there will be scores of other responsibilities links of london watches sale competing for your time. That means you won't be able to discount links of london rings do what is necessary to individually place your own links on cheap links of london necklaces the internet. Rather than do so, you could buy links and delegate the work to others.

    BalasHapus